Uang Kepeng Kamasan Klungkung Bali

Home » Bali » Klungkung » Uang Kepeng Kamasan Klungkung Bali
Cari | Share | Tweet | WA | Print!.

Kamasan, sebuah desa di Kecamatan dan Kabupaten Klungkung, Bali, tidak hanya terkenal karena corak lukisan kuno khasnya yang sangat klasik, namun Desa Kamasan kini juga terkenal dengan industri Uang Kepeng Kamasan Klungkung. Uang kepeng, disebut juga pis bolong, banyak digunakan sebagai perangkat upacara adat di Bali.

Uang kepeng kuno juga menjadi benda berharga incaran kolektor, dan kini uang Kepeng Kamasan Klungkung menjadi karya kerajinan seni Bali, bukan saja untuk upacara adat namun juga dikoleksi masyarakat. Uang Kepeng Kamasan dibuat oleh UD Kamasan Bali, tempat dimana kami singgah di bengkel tokonya dan bertemu I Made Sukma Swacita.

Sesudah sampai di daerah Kamasan kami melihat petunjuk jalan menuju bengkel Uang Kepeng Kamasan. Namun karena tanda strip merah dilarang lewatnya sangat menonjol maka kami kira kendaraan dilarang masuk, padahal huruf ‘Truck’ di bawahnya cukup besar juga. Ada baiknya diganti ‘Dilarang Khusus Truk’ agar tidak mengecoh pengunjung.

Alhasil, kami memutar lewat jalan lain sambil melihat barangkali ada bengkel menarik lainnya. Lokasi kerajinan Uang Kepeng Kamasan tidak jauh dari sebuah patung indah orang naik kuda sebagai penghias jalan di kawasan Kamasan ini. Kerajinan Uang Kepeng Kamasan ini merupakan bagian dari komunitas Kampoeng Seni Desa Kamasan.

uang kepeng kamasan
Gerbang candi bentar UD Kamasan Bali, salah satu bengkel pengrajin dan penjual Uang Kepeng Kamasan Klungkung. Gapura depannya dijaga sepasang binatang bersayap berkepala raksasa. Uang kepeng besar menempel pada candi bentar berhias huruf penolak bala Sa, Ba, Ta, dan A, serta uang kepeng satunya lagi berlubang segi delapan berhiaskan padma.

Kami melangkah masuk ke halaman dalam bengkel Uang Kepeng Kamasan Klungkung yang meskipun ukurannya tidak begitu luas namun kelihatan ditata dengan cukup apik. Di sana terdapat sebuah bale berukuran kecil dengan dinding berhias lukisan gaya kamasan, sebuah patung yang menarik, dan deretan hiasan uang kepeng pada tepian atapnya.

Ketika kami meneruskan langkah untuk masuk ke dalam toko UD Kamasan Bali yang berbentuk melebar, ternyata di tempat itu Uang Kepeng Kamasan telah menjelma menjadi berbagai bentuk karya seni kreatif yang indah memukau, dan sangat elegan. Karya seni berkembang sesuai perkembangan imajinasi, pengalaman, ketrampilan, dan teknologi.

uang kepeng kamasan
Selain Uang Kepeng Kamasan satuan dengan berbagai desain dan ukuran serta ornamen, ada pula uang kamasan yang disusun sehingga menjadi patung indah penari Bali, Ganesha, dan dewa lain berpakaian rentengan uang kepeng. Ada pula hiasan dinding berbagai motif desain, pelinggih, hiasan meja, hiasan gantung, payung Bali, dan banyak lagi.

Uang Kepeng Kamasan yang dibuat menggunakan bahan dasar berunsur lima logam, disebut Panca Datu, mewakili kekuatan lima Dewata. Kelimanya adalah adalah besi (berwarna hitam, mewakili kekuatan Wisnu, ada di Utara), emas (kuning, Mahadewa, Barat), kuningan (warna-warni, Dewa Siwa, pusat), perak (putih, Iswara, Timur), dan tembaga (merah, Brahma, Selatan)

Sayang kami tidak bisa melihat bagaimana para pekerja Uang Kepeng Kamasan Klungkung ini beraksi di bengkel seni mereka karena tidak ada kegiatan produksi uang kepeng saat kunjungan kami itu. Jika pun ada rombongan besar datang, belum tentu bisa diatur agar ada yang bekerja di bengkel karena biasanya terkait dengan upacara adat.

uang kepeng kamasan
Sisi kanan toko Uang Kepeng Kamasan Klungkung dengan koleksi karya seni uang kepeng dengan gharga ratusan ribu hingga puluhan juta rupiah. Di teras depan, terdapat uang kepeng dengan berat 50 kg, diameter 77 cm, tebal 1,5 cm, pertama kali dibuat UD Kamasan Bali pada 2007, setara 11.335 uang kepeng dan tercatat di Museum Rekor Indonesia.

Masih di teras juga terdapat patung ganesha dengan ornamen dan warna yang unik, mengingatkan saya pada kuil India. Di belakang arca Ganesha itu terdapat dua plakat penghargaan dari sejumlah penghargaan lainnya yang diterima UD Kamasan Bali, yaitu dari Gubernur Bali, ditulis dalam aksara Jawa Bali, serta dari sekelompok anggota DPR.

Keberadaan UD Kamasan Bali yang membuat dan menjual Uang Kepeng Kamasan ini lahir dari keinginan I Made Sukma Swacita untuk melestarikan uang kepeng, sebagai sebuah warisan kebudayaan yang berawal dari budaya asal Tiongkok. Menurut sejarawan asal Belanda bernama R. Gorris, uang kepeng telah dikenal di Pulau Bali pada 882 Masehi.

UD Kamasan Bali berdiri pada 29 April 2004 dengan dukungan Bali Heritage Trust dan Gubernur Bali. Belakangan juga mendapat bantuan AUSAID untuk pengembangan usaha. Meskipun ada pasang surutnya, namun I Made Sukma tampaknya bisa melalui dengan ketekunan, kesetiaan, desain, serta terus belajar dan mengikuti perkembangan teknologi.

Uang Kepeng Kamasan Klungkung selengkapnya: 4.Dilarang 5.Patung 6.Komunitas 7.Penjaga 8.Menarik 9.Penari 10.Penolak Bala 11.Bale 12.Ganesha 13.I Made Sukma Swacita 14.Andika

Uang Kepeng Kamasan Klungkung

Alamat: Banjar Jelantik Kori Batu, Desa Tojan, Klungkung, Bali. Telp. 0366-24781, 0812 380 2355. Lokasi GPS: -8.54978, 115.40408. Tempat Wisata di Klungkung, Hotel di Bali, Peta Wisata Bali

Share | Tweet | WA | Email | Print! | Tag: ,

Oleh Bambang Aroengbinang. Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Blogger dan pejalan musiman yang senang berkunjung ke situs, makam, dan tempat bersejarah. Menyukai pemandangan daratan subur dan pegunungan hijau ketimbang laut. Kirim pesan ke BA lewat email, atau lewat WA jika ingin menjadi penulis di Aroengbinang. Diperbaiki 19 Maret 2017.

Lalu «
Baru » »