Tugu Lilin Solo

Home » Jawa Tengah » Solo » Tugu Lilin Solo
Cari | Share | Tweet | WA | Print!.

Tugu Lilin Penumping Solo adalah satu dari sedikit tempat yang saya kunjungi dengan GPS. Alat yang agak jarang saya pakai. Pengalaman sebelumnya, lantaran pemetaan jalan pada Google Map yang belum sempurna membuat saya beberapa kali salah ambil rute. Itu merepotkan, dan tentu juga menurunkan kepercayaan saya.

Untuk menemukan Tugu Lilin, GPS itu bekerja dengan baik. Tampaknya karena lokasinya di pinggir jalan besar. Tugu Lilin tidak diletakkan di tengah jalan, sebagaimana penempatan tugu peringatan lainnya. Ada kisahnya tersendiri, yang baru belakangan saya ketahui.

Lantaran tidak menemukan tempat parkir khusus bagi pengunjung, kendaraan Pak Jum terpaksa diparkir di tepi jalan dekat belokan. Lokasi Tugu Lilin memang berada di sebuah tanah pojok di pertemuan Jalan Dr Wahidin dan Jalan Kebangkitan Nasional, Kota Solo.

tugu lilin solo
Monumen yang dikenal masyarakat Solo sebagai Tugu Lilin itu, lantaran bentuknya yang memang dibuat menyerupai lilin dengan nyala api di puncaknya, simbol penerang dan nyala sebuah harapan. Harapan para pejuang ketika itu untuk tercapainya kemerdekaan Indonesia.

Batang beton lilin berdiri di atas umpak atau landasan segi empat yang ditopang lagi oleh umpak segi empat berukuran lebih besar yang bisa dicapai dengan menaiki tinggi dari keempat sisinya. Ini menyerupai struktur sebuah candi, hanya saja tidak ada ukiran kepala naga pada lengan undakan, dan tak ada ornamen tradisional lainnya.

Area di sekeliling Tugu Lilin ini cukup luas, dan rupanya tempat ini selalu digunakan sebagai lokasi peringatan Hari Kebangkitan Nasional di Kota Solo, yang memang erat kaitannya dengan tujuan didirikannya Tugu Lilin ini.

tugu lilin solo
Tengara Cagar Budaya bagi Tugu Lilin yang menempel pada dinding umpak atas. Jika diperhatikan logo Pemkot Surakarta, maka bentuk Tugu Lilin inilah yang dipakai pada logo itu, dengan keris di dalamnya, serta gambar gendewa atau busur yang mementang anak panah di bawahnya.

Tugu Lilin dibangun pada 1933, bertujuan untuk memperingati 25 tahun lahirnya Hari Kebangkitan Nasional, dihitung sejak berdirinya perkumpulan Budi Utomo (Boedi Oetomo, ejaan Soewandi) pada 20 Mei 1908 pukul sembilan pagi di salah satu ruang belajar STOVIA di Jakarta (sekarang Museum Kabangkitan Nasional).

Pada 1928 Budi Utomo masuk dan menjadi bagian dari PPPKI (Permufakatan Perhimpunan-Perhimpunan Politik Kebangsaan Indonesia), suatu federasi perkumpulan pergerakan politik yang dibentuk atas prakarsa PNI dibawah Sukarno.

Pada April 1933, PPPKI mengadakan rapat di Solo, dan pada saat itu muncul gagasan dan kesepakatan mendirikan tugu di Solo untuk memperingati 25 tahun Kebangkitan Nasional. KRT Woerjaningrat, menantu PB X yang saat itu menjadi ketua Boedi Oetomo, diserahi tugas membangun monumen sejarah pergerakan ini. Comite Tugu Kebangsaan yang beranggotakan tujuh orang pun dibentuk, diketuai oleh Mr. Singgih.

tugu lilin solo
Tengara pada umpak Tugu Lilin bagian atas yang berbunyi “Tugu Kebangkitan Nasional, Peringatan Pergerakan Kebangsaan Indonesia, 25 Tahun, 20 Mei 1908 – 1933”. Tugu ini berdiri di tempatnya yang sekarang, di tanah milik Neutrale School Vereneging (sekarang Yayasan Murni), setelah permintaan ijin membangun monumen ini di Purwosari, Panggung Jebres, dan di Ngapeman ditolak oleh pemerintah kolonial Belanda.

Rancangan Tugu Lilin dibuat oleh Ir. Danoenegoro (ada yang menyebut oleh Ir Soetedjo), dan pelaksanaan pembangunannya dikerjakan oleh RM Sosrosaputro. Penamanaan “Tugu Peringatan Pergerakan Bangsa Indonesia 25 Tahun” ditolak oleh Pemerintah Belanda yang anti dengan kata pergerakan dan Indonesia, serta meminta diganti menjadi “Tugu Kemajuan Rakyat 25 Tahun”. Akhirnya pada tugu ditulis kalimat “Tugu Peringatan Kemajuan Rakyat Indonesia 25 Tahun”. Pada peringatan 40 tahun Budi Utomo tanggal 20 Mei 1948, tulisan itu diganti menjadi “Tugu Peringatan Kebangunan Nasional”. Tak diketahui kapan kata “Kebangunan” diganti dengan “Kebangkitan”

Tugu adalah tengara, petunjuk, pengingat akan sesuatu peristiwa yang terjadi di sebuah masa, dan patut dikenang serta diketahui oleh generasi kemudian. Sayangnya, di sebagian besar lokasi tugu peringatan, sebagaimana di lokasi Tugu Lilin ini, tak ada papan pamer yang memuat kisah dibalik pendirian tugu.

Jika saja di area tugu peringatan dibuat tempat duduk terbuka yang membuat orang tergerak untuk mampir, dan di sana dipasang prasasti yang menjelaskan mengenai riwayat tugu, maka tujuan didirikannya tugu akan lebih tercapai.

Foto Tugu Lilin lainnya: 4.Sisi kanan 5.Sisi kiri

Tugu Lilin Solo

Alamat: Jl. Kebangkitan Nasional, Penumping, Solo, Jawa Tengah. GPS: -7.568651,110.805568. Tempat Wisata di Solo . Peta Wisata Solo . Hotel di Solo.

Share | Tweet | WA | Email | Print! | Tag:

Oleh Bambang Aroengbinang. Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Blogger dan pejalan musiman yang senang berkunjung ke situs, makam, dan tempat bersejarah. Menyukai pemandangan daratan subur dan pegunungan hijau ketimbang laut. Kirim pesan ke BA lewat email, atau lewat WA jika ingin menjadi penulis di Aroengbinang. Diperbaiki 19 Maret 2017.

Lalu «
Baru » »