Pura Puseh Pura Desa Batuan Gianyar Bali

Home » Bali » Gianyar » Pura Puseh Pura Desa Batuan Gianyar Bali
Cari | Share | Tweet | WA | Print!.

Pura Puseh Pura Desa Batuan merupakan sebuah bangunan cagar budaya yang berada di Desa Batuan, Sukawati, Gianyar, Bali. Area parkir Pura Puseh Pura Desa Batuan berada di seberang jalan, dimana terdapat bangunan panggung tempat pementasan Tari Gambuh, serta menjadi tempat dimana pengunjung mendapat pinjaman secarik kain yang wajib dipakai untuk masuk ke dalam pura.

Untuk masuk ke dalam pura yang berada di tepi Jalan Raya Batuan ini memang tidak perlu membeli tiket, namun pengunjung diharapkan memberi sumbangan untuk membantu pemeliharan pura, yang berkisar Rp. 10.000 per orang. Lebih besar tentu lebih baik.

Bagian luar Pura Puseh Pura Desa Batuan memiliki ornamen ukir yang njlimet, halus dan indah. Pura tua ini kabarnya telah mengalami beberapa kali renovasi untuk sampai kepada bentuknya saat ini.

pura puseh pura desa batuan
Gerbang masuk Pura Puseh Pura Desa Batuan berupa candi bentar terbuat dari susunan bata merah yang dihias ornamen bunga dan bentuk-bentuk ikal yang lazim ada di bangunan pura. Candi bentar ini membatasi nista mandala (jaba pisan, bagian luar pura) dengan madya mandala (jaba tengah, bagian tengah pura).

Pada dinding sebelah kiri terdapat tengara dalam huruf Bali dan latin yang berbunyi: “Pr Puseh Pr Desa, Desa Adat Batuan, Saka 944”, yang memberi informasi tahun berdirinya Pura Puseh Pura Desa Batuan ini, yaitu 944 Saka atau 1020 M. Dengan demikian Pura Puseh Pura Desa Puseh Batuan ini sebentar lagi akan genap berusia 1000 tahun.

Berbeda dengan lazimnya dwarapala, sepasang raksasa pada sisi kiri kanan gerbang candi bentar Pura Puseh Pura Desa Batuan ini tidak dipersenjatai dengan gada dan mereka berada dalam posisi berdiri, sementara dwarapala biasanya membawa sebuah gada dan satu kakinya menekuk.

Melangkah melewati gapura candi bentar, terlihat bangunan khas Bali yang disebut Kori Agung di Pura Puseh Pura Desa Batuan, yang merupakan pintu sebagai tempat keluar masuknya para dewa, dan membatasi jaba tengah dengan jaba jero (utama mandala).

Beberapa orang turis tampak tengah masuk ke halaman dalam pura melalui gerbang masuk kecil yang berada di sebelah kiri Kori Agung. Terdapat satu gerbang kecil lagi di sebelah kanan sebagai pintu keluar.

Saya juga melihat ada bale panjang yang disebut Bale Kulkul di Pura Puseh Pura Desa Batuan, tempat diletakkannya kulkul (kentongan tradisional Bali) yang dibunyikan untuk mengumpulkan warga ketika ada acara.

pura puseh pura desa batuan
Ukiran kepala Kala di atas pintu Pura Puseh Pura Desa Batuan, dan sepasang patung raksasa yang menjaga di depan pintu Kori Agung, sepasang naga di ujung bawah tangga, dan sepasang dwarapala lengkap dengan gada pada posisi agak ke depan. Ada sepasang raksasa lagi yang masing-masing berada dalam meru beratap ijuk dengan mahkota di puncaknya, dengan tulisan “Sedahan Apit Lawang”.

Di sebuah bagian jaba jero Pura Puseh Pura Desa Batuan beberapa orang turis tengah mendengar penjelasan pemandunya sambil berlindung dari sengat matahari. Bagian tengah yang terbuka tanpa pohon peneduh memang terasa panas menjelang siang hari. Berbeda jika pura berada di pegunungan, seperti Pura Parahyangan Agung Jagatkartta, yang terasa tidak begitu panas meskipun siang hari karena hawa dan silir angin yang dingin.

Sebuah patung raksasa dengan ukiran halus terlihat di sebuah bangunan di Pura Puseh Pura Desa Batuan, demikian juga ukiran pada patung yang berada di latar belakang namun dengan detail muka yang berbeda.

Pura Puseh Pura Desa Batuan merupakan bagian dari pura Khayangan Tiga yang diajarkan kepada masyarakat Hindu Bali oleh Mpu Kuturan atau Mpu Rajakretha yang datang dari Jawa pada 923 Saka atau 1001 Masehi. Pura Khayangan Tiga adalah Pura Desa untuk pemujaan Dewa Brahma, Pura Puseh untuk pemujaan Dewa Wisnu, dan Pura Dalem untuk pemujaan Dewa Siwa.

pura puseh pura desa batuan
Salah satu bale Pura Puseh Pura Desa Batuan dengan tiga buah lukisan yang sangat indah dengan kayu ukir berwarna keemasan. Ketiga lukisan ini tampaknya menggambarkan lakon Ngruna-Ngruni atau Batara Surya Krama.

Cerita yang lengkapnya bisa dibaca di blog JavaDwipa ini menceritakan kisah Batara Surya yang menerima bidadari kakak beradik Dewi Ngruna dan Dewi Ngnini sebagai istrinya. Sementara itu Dewi Kastapi, Putri Batara Wisnu, membuahkan dua telur dalam perkawinannya dengan burung Bhirawan.

Atas perintah Batara Guru, telur-telur itu diberikan kepada Dewi Ngruna dan Dewi Ngruni. Telur milik Dewi Ngruna menetas menjadi dua ekor burung, yang tua diberi nama Sempati dan yang muda diberi nama Jatayu. Telur milik Dewi Ngruni menetas menjadi seekor ular besar yang diberi nama Naga Gombang, dan ular kecil yang diberi nama Sawer Wisa.

Dikisahkan, Dewi Ngruna mengutuk Dewi Ngruni menjadi raseksi lantaran marah saat Naga Gombang dan Sawer Wisa mematuk kedua burungnya untuk membela Dewi Ngruni yang kalah beradu kepintaran. Dewi Ngruni pun lari menemui Batara Surya, dan atas saran suaminya, Dewi Ngruni kemudian menemui Batara Wisnu untuk meruwatnya.

Sementara itu kahyangan kewalahan diserbu Prabu Sengkan Turunan dan balatentara raksasanya dari Kerajaan Parangsari, yang menginginkan Dewi Ngruna dan Ngruni untuk menjadi permaisurinya. Batara Wisnu pun menjanjikan akan meruwat Dewi Ngruni dan mengembalikannya ke ujud semula namun ia harus menculik Retna Jatawati, putri Prabu Sengkan Turunan.

Dengan dibantu Jatayu, Dewi Ngruni berhasil membawa Dewi Jatawati, dan Jatayu juga berhasil menghancurkan bala tentara raksasa serta mengalahkan Prabu Sengkan Turunan.

Sebagai ungkapan terima kasih, Batara Wisnu menganugerahkan Retna Jatawati untuk dijadikan istri oleh Jetayu. Dewi Ngruni kembali menjadi bidadari yang cantik dan menjadi istri Batara Surya kembali.

Pada lukisan di atas Batara Wisnu digambarkan menunggang lembu, meskipun lembu dikenal sebagai tunggangan Batara Siwa, sementara tunggangan Wisnu adalah Garuda. Namun pada tepi langit-langit juga terdapat patung garuda pada posisi yang biasa ditunggangi Wisnu.

Foto Pura Puseh Pura Desa Batuan selengkapnya: 4.Ornamen 5.Candi Bentar 6.Kori Agung 7.Pintu 8.Bale Kulkul 9.Sedahan Apit Lawang 10.Naga 11.Jaba Jero 12.Raksasa 13.Pingkupan 14.Bale 15.Dalam 16.Tengara 17.Ukir

Pura Puseh Pura Desa Batuan

Alamat: Jl Raya Batuan, Dusun Tengah, Desa Batuan, Kecamatan Sukawati, Gianyar, Bali. Lokasi GPS: -8.58201, 115.27597. Diharapkan sumbangan sekitar Rp. 10.000 per orang. Hotel di Bali. Tempat Wisata di Gianyar, Peta Wisata Gianyar, Tempat Wisata di Bali

Share | Tweet | WA | Email | Print! | Tag:

Oleh Bambang Aroengbinang. Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Blogger dan pejalan musiman yang senang berkunjung ke situs, makam, dan tempat bersejarah. Menyukai pemandangan daratan subur dan pegunungan hijau ketimbang laut. Kirim pesan ke BA lewat email, atau lewat WA jika ingin menjadi penulis di Aroengbinang. Diperbaiki 19 Maret 2017.

Lalu «
Baru » »