Masjid Jamik Pangkalpinang Bangka

Sesaat setelah mengunjungi Masjid Raya Tuatunu, kami langsung melanjutkan perjalanan menuju Masjid Jamik Pangkalpinang, salah satu masjid tertua dan terbesar di kota itu, yang dibangun pada tahun 1936. Masjid Jamik Pangkalpinang tampaknya tengah dalam tahap akhir perbaikan ketika kami berkunjung.

Kami memutuskan untuk tidak memasuki Masjid Jamik Pangkalpinang dari halaman depan, namun berjalan sepanjang Jl. Abdul Hamid di sisi samping masjid dan mengambil beberapa foto dari jalanan, sebelum masuk ke dalam kompleks masjid melalui pintu samping.

Kami sempat pula berjalan hingga ke bagian belakang area masjid dimana terdapat jembatan Sungai Rangkui dengan air sungai yang berwarna kelam. Di kiri kanan sungai terdapat jalan inspeksi yang mudah-mudahan tidak mengalami nasib sebagaimana di kota besar lainnya yang kemudian diduduki oleh warga.

masjid jamik pangkalpinang
Penampakan Masjid Jamik Pangkalpinang dari Jl. Abdul Hamid atau dari sisi samping masjid yang menunjukkan kubah utama dan satu dari dua kubah yang lebih kecil, serta tiga buah menara. Satu menara agak tertutupi dan hanya terlihat puncaknya saja.

Bentuk dua menara kembar Masjid Jamik Pangkalpinang yang letaknya di belakang agak berbeda dengan menara yang lebih dulu dibuat di bagian depan, dengan setengah bagian bawahnya berbentuk segi empat. Menara asli tampak lebih bercita rasa, sedangkan menara yang baru tampak lebih fungsional di mata saya.

Saat berkunjung ke Masjid Jamik Pangkalpinang saya ditemani Petrus Sinpo Simanjuntak, Budhi Kurniawan yang berbaik hati membawa tas kamera saya yang cukup berat, serta Abing Patrick yang merupakan tuan rumah Bangka Kami Datang, sebuah acara yang diselenggarakan oleh Komunitas Pecinta Musik Konser Rakyat Leo Kristi.

masjid jamik pangkalpinang
Ruang tengah Masjid Jamik Pangkalpinang ini seluruh lantainya ditutup karpet dengan warna dominan hijau, senada dengan bagian bawah dinding dan mihrab. Sumber pencahayaan ruangan ini datang dari lubang-lubang kaca berbentuk lengkung dan bulat pada tiga tingkat atapnya.

Di bagian tengah ruangan ini menggantung lampu kristal bersusun indah yang menjadi penerangan utama masjid, selain lampu-lampu yang lebih kecil lainnya. Sebagai pendingin hawa terlihat puluhan kipas angin menggantung dari langit-langit ruangan. Di sisi kanan terdapat sekat pemisah dari kain untuk jamaah wanita.

Ada satu ruangan lagi setelah ruangan ini yang berukuran lebih kecil dimana terdapat mihrab, ruang imam, dan mimbar yang biasa dipakai khotib berkhotbah pada saat sembahyang jumat atau pada shalat hari-hari raya Islam seperti pada waktu Hari Raya Iedul Fitri dan Hari Raya Iedul Adha.

masjid jamik pangkalpinang
Bagian dalam kubah Masjid Jamik Pangkalpinang. Lampu kristalnya tampak lebih cantik dari sudut pandang samping. Seorang arsitek yang baik akan meluangkan waktu banyak untuk merancang bagian dalam kubah, yang merupakan jantung utama sebuah masjid, selain mihrab.

Masjid Jamik Pangkalpinang dibangun di atas tanah seluas 5.662 m2, memiliki tiga lantai, dengan lantai pertama digunakan untuk bersembahyang berkapasitas 2.000 jamaah. Lantai kedua dipergunakan untuk perpustakaan dan untuk menyimpan benda lain, serta lantai ketiga digunakan oleh muazzin untuk mengumandangkan azan.

Kunjungan ke Masjid Jamik Pangkalpinang ini agak singkat, karena kami harus segera pergi menjemput beberapa teman LKers yang baru saja tiba di bandara Depati Amir Pangkalpinang, dan oleh karenanya beberapa bagian yang menarik di dalam masjid mungkin terlewatkan.

Keindahan dan kekayaan rancangan dan dekorasi sebuah mesjid, sebagaimana tempat ibadah yang lain, bisa menggambarkan kadar kecintaan dan pengabdian dari komunitas setempat dan kemajuan serta mutu karya budaya dan seni orang-orang di sekitarnya. Oleh karenanya, selalu menarik dan memberi inspirasi buat saya ketika berkunjung ke tempat-tempat istimewa seperti itu.

Masjid Jamik Pangkalpinang Bangka

Alamat : Berada di sudut Jl. Masjid Jamik dan Jl. KH Abdul Hamid, Pangkalpinang. Lokasi GPS : -2.129224, 106.111567, Waze ( smartphone Android dan iOS ). Rujukan : Peta Wisata Bangka . Hotel di Bangka . Tempat Wisata di Bangka. Galeri 12 foto Masjid Jamik Pangkalpinang Bangka : 4.Menara 5.Sungai Rangkui 6.Belakang 7.Inspeksi 8.Teman 9.Dek Pandang 10.Dalam Kubah 11.Ruang Tengah 12.Tampak Muka.

Matched content

Bagikan tulisan ini di : Facebook | Twitter | WhatsApp | Email atau Print!
Home » Bangka Belitung » Pangkalpinang » Masjid Jamik Pangkalpinang Bangka
Tag :

Oleh Bambang Aroengbinang. BA lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Seorang blogger dan pejalan musiman yang senang berkunjung ke situs, makam, dan tempat bersejarah. Menyukai pemandangan daratan subur dan pegunungan hijau ketimbang laut. Kontak BA. Subscribe via email untuk kabar tulisan terbaru. Diperbarui pada 17 Juli 2017.

Sebelumnya : «
Berikutnya : »
Lihat pula : Sitemap