Langgar Merdeka Laweyan Solo

Keberadaan Langgar Merdeka Laweyan Solo saya ketahui dari papan besar berisi denah lengkap wilayah Kampung Batik Laweyan di area parkir Masjid Laweyan. Denah yang dibuat semasa Jokowi Walikota Solo itu sangat membantu, patut dicontoh oleh dinas pariwisata dan komunitas peduli wisata di semua daerah di Indonesia.

Bangunan Langgar Merdeka sempat saya tengarai menaranya, karena menarik, ketika lewat di Jl Dr. Radjiman Solo beberapa kali sebelumnya, namun saya lewati begitu saja lantaran belum tahu bahwa bangunan itu adalah Benda Cagar Budaya dan ikon Kampung Batik Laweyan.

Dari percakapan singkat dengan seorang pria, yang toko batiknya berada di seberang Langgar Merdeka Laweyan ini, saya ketahui bahwa nama Langgar Merdeka diberikan oleh Bung Karno sejalan dengan semangat kemerdekaan yang kala itu tengah dikobarkan.

langgar merdeka laweyan solo
Tampak muka Langgar Merdeka Laweyan yang mengingatkan saya pada Langgar Tinggi Pekojan dengan kesamaan bahwa langgarnya berada di lantai dua, serta bagian bawahnya disewakan untuk usaha.

Perbedaanya adalah pada arsitektur bangunannya, lebih cantik Langgar Tinggi Pekojan, serta adanya menara yang menyatu pada bangunan di Langgar Merdeka Laweyan ini, sementara di Langgar Tinggi Pekojan tidak ada menara. Perbedaan lainnya adalah usaha di lantai satu Langgar Tinggi Pekojan sangat kental dengan nuansa Arab, sedangkan di Langgar Merdeka Laweyan ini nuansa itu tak tercium dan mereka terutama berjualan madu dan Apem Laweyan.

Langgar Merdeka Laweyan berdiri di atas tanah wakaf keluarga H. Imam Mashadi seluas 179 m2. Langgar ini mulai dibangun pada 1942, selesai pada 26 Februari 1946, dan diresmikan oleh Mentri Sosial pertama yaitu Mulyadi Joyo Martono.

Bangunan aslinya didirikan pada 1877 dan dimiliki oleh seorang keturunan Tionghoa untuk berjualan Candu, sebelum akhirnya dibeli oleh H. Imam Mashadi dan diubah fungsinya menjadi sebuah langgar.

Saat Agresi Militer Belanda ke II pada 1949 dan Kota Solo diduduki, namanya berganti menjadi Langgar Al Ikhlas karena Merdeka merupakan kata terlarang bagi pemerintah kolonial Belanda. Pada saat Agresi Militer Belanda ke II itu, Langgar Merdeka selamat dari pengeboman yang dilakukan oleh pesawat tempur Belanda. Nama Langgar Merdeka dipulihkan kembali pada 1950.

Setelah mengambil beberapa foto dari luar, saya berjalan mendekati bangunan langgar, mencoba membuka pintu masuk langgar di pojok bangunan dan ternyata memang tidak dikunci. Saya pun melangkah masuk ke dalam dan lalu meniti tangga untuk naik ke lantai dua.

langgar merdeka laweyan solo
Ruang utama Langgar Merdeka Laweyan dilihat dari pintu masuk langgar, memperlihatkan partisi kayu di sisi kanan yang memisahkan ruang utama untuk sholat jamaah pria dengan ruang khusus untuk sholat jamaah wanita.

Pada ujung sana terdapat mihrab dengan kipas angin untuk imam, sebuah almari perpustakaan, kentongan besar yang tinggi, serta tangga untuk naik menuju ke menara. Lantaran terlihat gelap saya pun tak mencoba menaiki tangga ke atas menara itu.

Tak ada mimbar yang biasa dipakai khotib untuk khotbah sholat Jumat atau sholat di hari raya. Lazimnya langgar memang tidak digunakan untuk sholat Jumat lantaran jumlah jamaahnya yang sedikit.

langgar merdeka laweyan solo
Papan tengara Kampoeng Batik Laweyan di pinggir jalan masuk yang berada persis di samping Langgar Merdeka. Rupanya karena posisinya itulah maka selain menjadi ikon wisata heritage Laweyan maka Langgar Merdeka juga menjadi penanda bagi pejalan yang ingin berkunjung dan berbelanja ke Kampoeng Batik Laweyan.

Terlihat pada dinding luar atas tulisan tanggal pendirian bangunan aslinya, yaitu pada 7 Juli 1877. Langgar Merdeka pernah direnovasi pada tahun 2010 dengan melakukan perbaikan di lantai satu untuk tempat usaha dan lantai dua untuk tempat ibadah, juga pada menara yang disambar petir saat renovasi langgar masih berlangsung.

Lahan parkir yang terbatas, papan tengara yang kurang menonjol, serta akses masuk ke Langgar Merdeka yang kurang jelas yang membuat orang ragu untuk membukanya, mungkin menjadi penyebab bahwa langgar ini lebih sering dilewati pengunjung Kampung Batik Laweyan ketimbang disinggahi. Perbaikan pada salah satu dari ketiga hal itu sudah akan sangat membantu.

Langgar Merdeka Laweyan Solo

Alamat : Jalan Dr. Radjiman No. 565 , Solo. Telp. 0271-724985. Lokasi GPS : -7.56878, 110.79349, Waze. Galeri : 9 foto. Rujukan : Tempat Wisata di Solo . Peta Wisata Solo . Hotel di Solo. Galeri (9 foto) Langgar Merdeka Laweyan Solo : 1.Tampak Muka, 2.Sudut, 3.Tanggal Berdiri, 4.Cagar Budaya, 5.Ruang Utama, 6.Tengara Ayat, 7.Kentong, 8.Samping Mihrab … s/d 9.Papan Tengara.

Matched content

Bagikan tulisan ini di : Facebook | Twitter | WhatsApp | Email atau Print!
Home » Jawa Tengah » Solo » Langgar Merdeka Laweyan Solo
Tag : ,

Oleh Bambang Aroengbinang. BA lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Seorang blogger dan pejalan musiman yang senang berkunjung ke situs, makam, dan tempat bersejarah. Menyukai pemandangan daratan subur dan pegunungan hijau ketimbang laut. Kontak BA. Subscribe via email untuk kabar tulisan terbaru. Diperbarui pada 16 Juli 2017.

Sebelumnya : «
Berikutnya : »
Lihat pula : Sitemap