Jejak Mataram di Situs Kerto Pleret Jogja

Cari, kirim ke FB | Tweet | WA | Print!.

Situs Kerto Pleret Bantul Jogja merupakan situs yang menjadi saksi bisu jejak keberadaan Kerajaan Mataram yang pernah memiliki keraton di wilayah ini. Setelah meninggalkan Situs Watugilang Kotagede kami meluncur ke arah Selatan menempuh jarak 6,6 km, dengan memutar di Jl Ring Road Selatan menuju ke Barat, lalu belok kiri ke Jl Imogiri Timur.

Di perempatan kami belok kiri ke Jl Kedaton, lalu belok ke kanan di perempatan berikutnya. Tengara Situs Kerto ada di kiri jalan, 350 m dari perempatan terakhir, di kebun di tengah pedesaan. Lengang. Siapa menyangka bahwa di sini pernah berdiri keraton kerajaan besar, Kerajaan Mataram Islam di bawah Sultan Agung, cucu Panembahan Senopati.

Sultan Agung adalah Raja Mataram yang memperluas pengaruh sampai Jawa Timur, dan memindahkan pusat kekuasaan dari Kotagede ke Kerto. Di bawah Sultan Agung, Mataram mencapai jaman keemasannya. Ia mengirimkan tentaranya untuk mengusir VOC dari Batavia, dan mendapat dukungan Cirebon dan Banten, namun usahanya gagal.

situs kerto pleret bantul
Tengara Cagar Budaya Situs Kerto Pleret Bantul yang berada persis di tepi jalan. Tengara sudah terlihat mulai menua dan sedikit tersembunyi diantara bayang pohon-pohon pisang. Sayangnya juga tidak terlihat ada tengara atau poster lain di sekitar Situs Kerto yang memberi penjelasan kepada pengunjung tentang latar belakang sejarah situs ini.

Setelah sempat berbincang sejenak dengan seorang penduduk setempat yang tengah bekerja di kebun sebelah, yang sayangnya ia tidak tahu banyak tentang Situs Kerto ini, saya pun berjalan memasuki area situs. Situs Kerto Pleret yang menyimpan sisa-sisa peninggalan Keraton Mataram ini berada di dalam kebun terbuka tanpa pagar.

situs kerto pleret bantul
Peninggalan Keraton Mataram jaman Sultan Agung di Situs Kerto itu kini hanya menyisakan sejumlah umpak batu andesit berukuran besar yang biasa digunakan sebagai landasan pilar utama atau soko guru bangunan keraton. Umpak ini berada di tempat terbuka, dan hanya beberapa meter dari bibir tebing pendek yang tampaknya rawan longsor.

Umpak batu di Situs Kerto ini memiliki lubang di atasnya sebagai dudukan pilar, serta ada ornamen daunan di setiap sisinya. Saya hanya bisa berangan bahwa mudah-mudahan suatu ketika nanti dinas terkait dan masyarakat bisa merekonstruksi peninggalan ini. Setidaknya membersihkan umpak, dan meletakkannya dalam sebuah pendopo terbuka.

Adalah Amangkurat I, anak Sultan Agung, yang memindahkan Keraton dari Kerto ke Pleret pada 1647. Tidak diketahui alasannya, karena lokasi tidak terlalu jauh. Pleret kemudian diserbu, diduduki, serta dijarah oleh Trunojoyo pada 1677, yang membuat Amangkurat I lari ke arah Barat menuju Batavia, namun meninggal di Tegal Arum, Tegal.

situs kerto pleret bantul
Lekukan ornamen yang ada pada keempat sisi umpak di Situs Kerto Pleret. Besarnya umpak batu andesit ini bisa menjadi gambaran besarnya pilar bangunan keraton pada waktu itu. Mendapatkan kayu jati tua berukuran besar dan tinggi di masa itu tentunya masih sangat mudah, tidak sebagaimana saat ini. Sayangnya pilar kayu tak berumur lama.

Umpak batu kedua Situs Kerto Pleret berjarak beberapa puluh meter dari umpak batu pertama. Seorang penduduk setempat kemudian mendekat. Menurutnya beberapa meter dari umpak kedua ini ada susunan batu memanjang menyerupai dinding. Saya memang melihat ada semacam pembatas rendah dengan kebun sebelah, namun tidak terlihat lagi susunan batunya.

Orang itu kemudian mengantarkan saya ke lokasi penggalian situs Kerto lainnya, dengan berjalan melewati beberapa kebun milik penduduk. Lokasi ini terletak sekitar 200 m dari umpak batu, dengan spanduk kecil yang menandai status Cagar Budaya, serta himbauan untuk menjaga, peringatan serta ancaman bagi hukum bagi yang melanggarnya.

Kegiatan penggalian Situs Kerto ini tampaknya dihentikan sejak 2007. Hanya tersisa pagar pelindung sederhana yang terbuat dari bambu di Situs Kerto di lokasi ini yang bisa dilihat, dan entah sampai kapan akan bertahan terus seperti itu. Sebuah koran menyebut bahwa tempat ini diduga merupakan sisa-sisa Siti Hinggil Keraton Mataram.

Situs Kerto Pleret Bantul selengkapnya: 4.Besar 5.Situs Kedua 6.Dinding 7.Situs Kerto 8.Batu Pipih 9.Siti Hinggil 10.Lokasi Umpak

Situs Kerto Pleret Bantul

Dusun Kerto, Desa Pleret, Kecamatan Pleret, Bantul, Yogyakarta. Tempat Wisata di Bantul lainnya, Peta Wisata Bantul, Hotel di Yogyakarta.


Kirim ke FB | Tweet | WA | Email | Print!

Home » Yogyakarta » Bantul » Jejak Mataram di Situs Kerto Pleret Jogja
Tag: ,

Oleh Bambang Aroengbinang. Lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Blogger dan pejalan musiman yang senang berkunjung ke situs, makam, dan tempat bersejarah. Menyukai pemandangan daratan subur dan pegunungan hijau ketimbang laut. Kirim pesan ke BA lewat email, atau lewat WA jika ingin menjadi penulis di Aroengbinang. Diperbaiki 19 Maret 2017.

Lalu «
Baru » »