Candi Kedulan Sleman Jogja

Candi Kedulan Sleman adalah kompleks percandian mirip Candi Sambisari yang saya kunjungi lebih dulu sesaat sebelumnya. Keduanya sama-sama terbenam dalam tanah sekitar 7 m, serta memiliki satu candi induk dan tiga candi perwara. Bedanya adalah Candi Kedulan masih belum selesai direkonstruksi dan direstorasi.

Bahkan area galian ekskavasinya terendam air karena belum tersedianya sistem drainase. Candi Kedulan berada di area terbuka di Bulak Perung, Dusun Kedulan, Desa Tirtomartani. Jarak dari Candi Sambisari ke Candi Kedulan adalah sekitar 4,7 km, arah ke Timur Laut.

Rumput di area parkir yang letaknya tepat di tepian area Candi Kedulan sudah agak tinggi, pertanda sudah cukup lama tidak dirawat, dan bisa menjadi pertanda sedang berhentinya kegiatan restorasi.

candi kedulan
Pemandangan ketika saya berkunjung ke Candi Kedulan. Ketiadaan drainase yang memadai, dan adanya aliran sungai di atas permukaan tanah di sebelah kanan lokasi candi, membuat area Candi Kedulan tergenang air, mungkin dengan kedalaman sekitar 4 m.

Area ekskavasi Candi Kedulan ini bentuknya memanjang, yang mestinya nyaris bujur sangkar seperti di Candi Sambisari. Ini karena pagar candi yang belum ditemukan diduga masih terpendam di bawah tanah pertanian dan kebun milik penduduk yang belum lagi dibebaskan.

Sisi kanan area ekskavasi Candi Kedulan ini berupa jalan setapak, yang hanya bisa dilewati oleh kendaraan roda dua, dengan aliran sunga kecil di sisi luarnya. Bau yang menyengat tercium ketika saya lewat melintas di pinggir kanan situs, keluar dari sebuah usaha peternakan ayam.

candi kedulan
Patok-patok kayu yang mencuat di tengah genangan air di situs Candi Kedulan itu adalah lokasi candi induk yang menghadap ke Timur. Ini berbeda dengan Candi Sambisari yang candi induknya menghadap ke Barat.

Di ujung area situs Candi Kedulan ini terdapat sebuah bangunan pos jaga dan pos informasi BP3, yang sekaligus digunakan sebagai tempat penyimpanan beberapa buah arca, fragmen mangkuk dan gerabah, serta kayu pohon Aren dan Jokong yang tumbuh di sekitar candi.

Adanya pohon yang ditemukan tumbuh sejajar dengan dasar candi mendatangkan dugaan bahwa Candi Kedulan telah ditinggalkan sebelum tertutup pasir lahar yang berasal dari letusan Gunung Merapi. Ini karena ketidaklaziman adanya pepohonan yang dibiarkan tumbuh dalam jarak yang sangat dekat dengan candi.

Ditinggalkannya Candi Kedulan diduga akibat terjadinya gempa hebat yang meruntuhkan bangunan candi. Sebagaimana diketahui, gempa berkekuatan tinggi itu juga melanda wilayah Yogyakarta beberapa tahun lalu dan menimbulkan kerusakan berat pada beberapa candi.

Melangkah menuju sudut Barat terdapat area yang digunakan sebagai tempat rekonstruksi sementara bangunan Candi Kedulan.

candi kedulan
Salah satu hasil rekonstruksi sementara bangunan Candi Kedulan. Melihat bentuknya, tampaknya ini merupakan bagian atas candi.

Candi Kedulan baru ditemukan secara tidak sengaja oleh sekelompok penambang pasir pada 24 November 1993. Adanya 13 lapis jenis lahar yang menutup area candi, memberi petunjuk bahwa lahar ini berasal dari 13 kali letusan Gunung Merapi di tahun yang berbeda.

candi kedulan
Hasil rekonstruksi sementara pagar selasar candi utama Candi Kedulan. Diperkirakan Candi Kedulan dibangun di sekitar abad 8-9, di jaman Kerajaan Mataram Kuno, dan merupakan candi Hindu karena ditemukannya Lingga dan Yoni di situs ini.

candi kedulan
Salah satu relief pada sisi luar dinding selasar Candi Kedulan. Setidaknya terdapat dua buah relief lain seperti ini, namun dengan bentuk sedikit berbeda.

candi kedulan
Salah satu relung arca yang masih kosong pada candi induk Candi Kedulan, dengan Kala Makara yang bagian atasnya masih belum terpasang.

candi kedulan
Relung arca kosong pada sisi lain candi induk Candi Kedulan dengan Kala Makara yang telah terpasang utuh.

Berbeda dengan Candi Sambisari, pipi undakan di kompleks percandian Candi Kedulan ini bukan hanya ada di candi utama, namun juga ada di candi perwara, dimana terdapat ukiran burung di dalam mulut ular di ujung bawah pipi undakan.

candi kedulan
Hasil rekonstruksi sementara bagian puncak Candi Kedulan. Lumut yang mulai tumbuh pada batuan candi memberi indikasi bahwa cukup lama batuan candi itu tidak disentuh oleh tangan manusia. Tampaknya pekerjaan restorasi Candi Kedulan telah terhenti sejak 2010.

candi kedulan
Beberapa buah batu candi yang disimpan di pos jaga Candi Kedulan. Tampak ujung pipi undakan Candi Kedulan dengan ukiran burung di dalam mulut ular, serta di buah arca Kala Makara.

Pada 2003 di lokasi Candi Kedulan ditemukan Prasasti Pananggaran dan Prasasti Sumudul, yang ditulis dalam huruf Palawa dan Bahasa Sanskerta. Isinya adalah pembebasan pajak tanah di Desa Pananggaran dan Parhyangan untuk digunakan bagi pembuatan bendungan dan saluran irigasi, serta pendirian Tiwaharyyan, bangunan suci di jaman Kerajaan Mataram Kuno yang diduga adalah Candi Kedulan ini. Belum diketahui dimana lokasi bendungan dan saluran irigasi yang disebut dalam prasasti itu.

Membandingkan Candi Kedulan yang masih terserak dengan Candi Sambisari yang sudah rapi dan indah, bisa dibayangkan besar dan beratnya tantangan yang harus dihadapi para arkeolog ddalam melakukan proses restorasi. Harapannya tentu saja agar proyek restorasi Candi Kedulan ini bisa segera dimulai kembali, dan diselesaikan secepatnya.

Candi Kedulan Sleman

Alamat : Bulak Perung, Dusun Kedulan, Desa Tirtomartani, Kecamatan Kalasan, Sleman, Jogja. Lokasi GPS : -7.74332, 110.46979, Waze. Rujukan : Peta Wisata Sleman, Tempat Wisata di Sleman, Hotel di Yogyakarta.

Share | Tweet | WA | Email | Print!
Home » Yogyakarta » Sleman » Candi Kedulan Sleman Jogja

By Bambang Aroengbinang. BA lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Seorang blogger dan pejalan musiman yang senang berkunjung ke situs, makam, dan tempat bersejarah. Menyukai pemandangan daratan subur dan pegunungan hijau ketimbang laut. Kontak BA. Subscribe via email for newly published posts. Updated on 15 Juli 2017. Tag: