Ajaran Kebajikan

Kata bijak dan perbuatan bajik tak kenal agama, karena semua hal baik berasal dari yang Mahabenar, dan kebaikan yang bersifat universal ada di semua agama serta aliran kepercayaan. Karenanya, filsafat dan sufisme adalah tempat dimana semua agama dan kepercayaan bertemu.

Adalah pada perjalanan ke sebuah kelenteng, saya dipersilahkan mengambil buku doa yang diletakkan di atas meja. Pagi ini, salah satu brosur yang saya ambil itu saya pegang, saya baca, yang berjudul Ajaran Welas Asih Avalokitesvara Bodhisattva (Kwan Im Po Sat).

Itu mengingatkan saya pada percikan mutiara kata yang sering menghias buku2 Kho Ping Hoo, selain soal lwee-kang (tenaga dalam), gin-kang (ilmu meringankan tubuh), kiam-hoat (ilmu pedang), kisah asmara, dll. Inilah isi brosur itu, yang baris pertamanya berbunyi “Yang harus diingat dan dilaksanakan dalam kehidupan sehari-hari”.

  1. Jika orang bikin kita susah, anggaplah itu suatu TUMPUKAN rejeki
  2. Mulai hari ini, BELAJARLAH setiap hari menyenangkan hati orang lain
  3. Jika kamu merasa pahit dalam hidupmu dengan suatu tujuan, itulah BAHAGIA
  4. Lari dan berlarilah yang cepat untuk MENGEJAR hari esok
  5. Setiap hari kamu sudah harus merasa PUAS dengan apa yang kamu miliki
  6. Setiap kali ada orang memberi kamu satu, kamu harus mengembalikannya SEPULUH kali lipat
  7. Nilailah kebaikan orang lain terhadap kamu, tetapi HAPUSKANLAH semua jasa yang pernah kamu berikan kepada orang lain
  8. Dalam keadaan benar kamu difitnah, dipersalahkan dan dihukum, maka kamu akan mendapatkan PAHALA
  9. Dalam keadaan salah kamu dipuji dan dibenarkan, itu merupakan HUKUMAN
  10. Orang yang benar kita BELA, tetapi yang salah kita beri nasihat
  11. Jangan selalu melihat / mengecam kesalahan orang lain, TETAPI selalu melihat diri sendiri, itulah kebenaran
  12. Orang yang baik diajak bergaul, tetapi orang yang jahat DIKASIHANI
  13. Kalau wajahmu SENYUM, hati kamu senag. Pasti kamu akan aku terima
  14. Dua orang saling mengakui kesalahan masing-masing, maka dua orang itu akan BERSAHABAT sepanjang masa
  15. Saling salah menyalahkan, maka akan mengakibatkan PUTUS hubungan
  16. Kalau kamu rela dan tulus menolong orang yang dalam keadaan susah, maka jangan sampai diketahui bahwa kamu SEBAGAI penolongnya
  17. Jangan membicarakan sedikitpun kejelekan orang di belakangnya, sebab kamu akan DINILAI jelek oleh si pendengar
  18. Kalau kamu mengetahui orang berbuat salah, maka tegurlah langsung dengan kata-kata yang lemah lembut hingga orang itu menjadi lebih INSYAF
  19. Doa dan sembah sujudmu akan aku terima, apabila kamu bisa SABAR dan menuruti jalanku.

Ajaran kebaikan dan untuk berbuat baik memang tidak mengenal agama. Bagaimana mengamalkan ajarannyalah yang membedakan ketinggian budi dan kedalaman jiwa para penganutnya.

Share | Tweet | WA | Email | Print!
Home » Blog » Renungan » Ajaran Kebajikan

Oleh Bambang Aroengbinang. BA lahir di Desa Mersi, Purwokerto, Jawa Tengah, sekarang tinggal di Jakarta. Seorang blogger dan pejalan musiman yang senang berkunjung ke situs, makam, dan tempat bersejarah. Menyukai pemandangan daratan subur dan pegunungan hijau ketimbang laut. Kontak BA. Subscribe via email. Diperbaiki 20 Maret 2017. Tag: ,