Monumen Pancasila Sakti Jakarta, Laman 1

Monumen Pancasila Sakti Jakarta lokasinya berada di sebuah area yang sangat luas di Jl. Raya Pondok Gede Lubang Buaya, Kecamatan Cipayung, Jakarta Timur. Monumen ini ada di sisi sebelah kiri dalam satu kawasan situs sejarah bersama Museum Pengkhianatan PKI Lubang Buaya dengan akses jalan masuk yang sangat lebar dan lumayan panjang.

Sebenarnya sudah lama saya berkunjung ke Monumen Pancasila Sakti Jakarta, namun baru belakangan tulisannya diterbitkan. Foto-foto monumen pernah saya terbitkan di Facebook beberapa bulan lalu, lantaran sudah lama mengeram namun belum sempat juga membuat tulisannya. Akibatnya ada perasaan bahwa tulisannya sudah dibuat, padahal belum.

Di halaman luar monume terdapat mobil sedan bernomor AD-01, kendaraan dinas LetJen A. Yani ketika menjabat Men/Pangad KOTI (Komando tertinggi). Ada pula mobil dinas Jeep Toyota Kanvas Nomor 04-62957 / 44-10 yang digunakan Pangkostrad Mayjen Soeharto pada 4 Oktober 1965 saat memimpin pengangkatan jenazah dari Lubang Buaya.

monumen pancasila sakti jakarta1/17. Briefing Guru
Sekelompok pelajar SMP, yang bisa dikenali dari pakaian seragam dan usianya, tampak tengah menyimak penjelasan guru pria pembimbingnya di pelataran monumen. Sang guru yang menggunakan pengeras suara tentu bercerita mengenai peristiwa terkait terbunuhnya sejumlah petinggi TNI-AD saat malam 30 September 1965.

Cungkup dengan lambang burung garuda berwarna keemasan itu adalah sumur maut, tempat para jenderal dimasukkan setelah disiksa. Di belakang para pelajar terdapat rumah dimana para jenderal disiksa, sebelum dimasukkan ke sumur Lubang Buaya. Sedangkan latar belakang adalah Monumen Pancasila Sakti dengan patung para Pahlawan Revolusi dalam posisi berdiri.

monumen pancasila sakti jakarta2/17. Instalasi Penyiksaan
Instalasi di Monumen Pancasila Sakti Jakarta yang menggambarkan penyiksaan Mayjen R Soeprapto, Mayjen S. Parman, Brigjen Soetojo Siswomihardjo serta Lettu Czi Pierre A. Tendean oleh Pemuda Rakyat dan Gerwani, di serambi rumah. Sementara LetJen. A. Yani, BrigJen DI Panjaitan, serta MayJen M.T. Haryono telah terlebih dahulu wafat dibunuh.

Hal yang cukup membantu di tengah kawasan yang menyimpan kenangan pada tragedi kemanusiaan ini adalah adanya pepohonan rindang di kompleks monumen. Itu membuat orang terbantu ketika berjalan mengelilingi area dimana pernah terjadi peristiwa tragis yang memicu rentetan peristiwa yang menentukan perjalanan bangsa selama lebih dari 30 tahun.

monumen pancasila sakti jakarta3/17. Lubang Buaya
Di cungkup sumur maut saya melihat seorang pengunjung tercenung mengamati lubang berdiameter 75 cm, berkedalaman 12 m, tempat ketujuh korban dimasukkan secara bertumpuk dengan posisi kepala dibawah. Untuk menyamarkan, sumur diisi batang-batang pisang dan sampah, lalu ditutup tanah. Jenazah baru bisa diangkat pada 4 Oktober 1965 dalam keadaan sudah rusak.

Sebuah prasasti berukuran kecil tampak dipasang di samping lubang sumur maut yang berbunyi (ditulis menggunakan ejaan lama): “Tjita2 perdjuangan kami untuk menegakkan kemurnian Pantja Sila tidak mungkin dipatahkan hanja dengan mengubur kami dalam sumur ini. Lobang Buaja, 1 October 1965”. Ide dan cita-cita memang tak mudah dibunuh.

monumen pancasila sakti jakarta4/17. Pahlawan Revolusi
Patung Pahlawan Revolusi di kompleks Monumen Pancasila Sakti Jakarta, berjarak sekitar 45 m dari cungkup sumur maut. Pelataran monumen itu dicapai dengan menaiki 7 buah anak tangga. Dinding belakang Patung Pahlawan Revolusi itu tingginya 17 m, di atas bidang 17 x 17 m2, melambangkan ketujuh pahlawan dan tanggal hari proklamasi.

Kepak sayap patung Garuda Pancasila berukuran raksasa itu seolah memayungi ketujuh Patung Pahlawan Revolusi dalam posisi hampir setengah lingkaran. Dari kiri adalah Brigjen Soetojo Siswomiharjo, Brigjen D.I Panjaitan, Mayjen R. Soeprapto, Letjen A. Yani, Mayjen MT. Harjono, Mayjen S. Parman, Lettu Pierre A. Tandean.

Pada landasan Monumen Pancasila Sakti terdapat relief sebelum dan meletusnya G30S PKI, serta penumpasannya. Di kompleks juga ada Truk Dodge buatan Amerika tahun 1961 bernomor B.2982.L milik PN Arta Yasa yang dirampas PKI di Jl. Iskandarsyah, Kebayoran Baru, untuk menculik Brigjen DI Pandjaitan dari rumahnya di Jl. Hasanudin 52, Keboyaran Baru ke Lubang Buaya.

Pertarungan meraih kekuasaan selalu membawa korban jiwa harta, baik pada aktor utama, pemain pembantu, figuran, sampai yang tidak tahu menahu. Keturunannya pun tak luput dari getahnya. Namun kekuasaan yang manis, memabukkan, mencandu itu suatu ketika lepas juga, sering dengan kadar ketragisan sebanding dengan kadar euforia ketika memperolehnya.

Monumen Pancasila Sakti Jakarta, Jl. Raya Pondok Gede Lubang Buaya, Cipayung, Jakarta Timur. Telp 021-8400423, Fax 021-8411381. Jam buka Selasa s/d Minggu 08.00-16.00. Senin tutup. Hari libur nasional buka. Harga tiket masuk Rp.2.500, bus Rp.5.000, sedan Rp.3.000, motor Rp.1.000. Rombongan lebih dari 50 orang: pelajar Rp. 1.500, umum Rp. 2.000. Tempat Wisata di Jakarta, Peta Wisata Jakarta, Hotel di Jakarta Timur
Bambang Aroengbinang

Tulisan Yang Mungkin Anda Suka